logo deepublish store terbaru

Penelitian Sejarah: Metode, Tahapan, dan Contoh

Metode penelitian sejarah
Bagikan

Penelitian sejarah merupakan salah satu metode penelitian untuk memahami apa yang terjadi di masa lalu secara detail dan juga punya bukti yang kuat. Setiap negara tentunya memiliki sejarah di masa lalu. 

Indonesia misalnya, punya sejarah berdirinya banyak kerajaan besar yang tersebar di seluruh wilayah nusantara. Kemudian ada sejarah dimana masuk pemerintahan kolonial ke tanah air yang membuat sejumlah kerajaan di Indonesia pada akhirnya tutup usia. 

Pernahkah bertanya-tanya bagaimana masyarakat era sekarang bisa mengetahui urutan peristiwa sejarah di Indonesia? Semua catatan sejarah ini semakin mudah diakses di berbagai buku modul pelajaran, paket, buku sejarah, artikel di internet, dan lain-lain. 

Apa yang termuat di dalamnya merupakan hasil sebuah penelitian sejarah. Sehingga penelitian sejarah ini penting agar suatu bangsa bisa mengetahui sejarah bangsa dan negaranya sendiri kemudian memetik hikmah darinya. Lalu, apa sebenarnya yang dimaksud penelitian sejarah? 

Apa Itu Penelitian Sejarah

Secara umum, penelitian sejarah adalah riset yang berupaya untuk mempelajari, memahami, dan menafsirkan peristiwa masa lalu, dengan tujuan untuk mencapai wawasan atau kesimpulan tentang orang atau kejadian masa lalu.

Penelitian dalam sejarah bisa mencakup banyak tema, kejadian, atau pokok lainnya. Jadi, bisa meneliti tentang sejarah kerajaan di Indonesia, sejarah penjajahan di tanah air, sejarah seorang tokoh dengan karya-karyanya, dan lain sebagainya. 

Penelitian yang dilakukan dalam meneliti sejarah kemudian tidak hanya berisi kegiatan untuk menceritakan kembali suatu peristiwa di masa lalu. Peneliti harus memiliki sumber-sumber yang kuat yang menjelaskan suatu peristiwa dengan konkrit. 

Sehingga laporan penelitian yang disusun isinya bisa dipertanggung jawabkan, yakni ada bukti yang menjelaskan rentetan peristiwa di masa lalu. Baik itu bukti wawancara dengan mereka yang terlibat langsung dalam kejadian, dokumen sejarah, foto, hasil rekaman, dan lain sebagainya. 

Peneliti kemudian harus jeli menarik kesimpulan dari seluruh isi sumber sejarah yang berhasil ditemukan. Analisis dilakukan agar proses menceritakan kembali peristiwa bersejarah memang sesuai dengan kondisi ketika peristiwa ini terjadi di masa lalu. 

Dalam meneliti sejarah, penekanan dilakukan dalam menafsirkan dokumen, buku harian, dan sejenisnya yang menjadi sumber sejarah valid. Mengenai sumber sejarah, peneliti akan menggunakan dua jenis yaitu sumber primer dan sekunder. 

Sumber primer lebih disukai kalangan peneliti karena lebih kredibel, yakni lebih bisa dipercaya dibanding sumber sekunder. Hanya saja, sumber primer cenderung lebih susah untuk dicari apalagi jika mengangkat topik penelitian yang sudah terjadi ratusan tahun silam. 

Bisa jadi, di masa-masa tersebut catatan sejarah belum umum sehingga tidak ada bukti. Ada kemungkinan juga catatan sejarah ini dimusnahkan karena satu dan lain hal. Ada banyak faktor yang membuat sumber sejarah primer susah untuk didapatkan. 

Metode Dalam Penelitian Sejarah

Jika membahas mengenai penelitian sejarah maka akan membahas juga mengenai metode penelitian tersebut. Sama seperti penelitian pada umumnya, meneliti sejarah membutuhkan sejumlah metode untuk mengumpulkan data dan bukti sejarah terbaik. 

Metode penelitian sejarah sendiri adalah metode penelitian dan penulisan sejarah dengan menggunakan cara, prosedur atau teknik yang sistematis sesuai dengan asas-asas dan aturan ilmu sejarah. Dalam meneliti sejarah, metode yang digunakan ada empat. Yaitu: 

A. Heuristik (Pengumpulan Sumber) 

Metode yang pertama dalam meneliti sejarh adalah heuristik yakni proses mencari dan mengumpulkan sumber sejarah. Sumber sejarah ini bisa dalam banyak bentuk yang bisa dianalisis untuk merangkum peristiwa di masa lalu detailnya seperti apa. 

Secara umum, sumber yang digunakan dan bisa diterima dalam meneliti sebuah sejarah ada tiga macam. Yaitu: 

  1. Sumber lisan, merupakan sumber secara lisan berupa hasil wawancara dengan mereka yang mengalami peristiwa sejarah secara langsung. Misalnya peneliti ingin meneliti sejarah kerusuhan di tahun 1998. Maka bisa mewawancara sejumlah mahasiswa yang ikut di dalam kerusuhan tersebut. 
  2. Sumber tulisan, merupakan sumber sejarah dalam bentuk tulisan baik itu berbentuk buku, buku harian, surat kabar, laporan, dan lain sebagainya. Sumber tulisan atau sumber tertulis mencakup semua catatan terkait suatu peristiwa sejarah yang sedang diteliti. 
  3. Sumber benda, merupakan sumber sejarah berbentuk benda yang berisi bukti suatu peristiwa dalam sejarah yang diteliti. Benda bersejarah ini memiliki fisik dan kemudian menjadi bukti terjadinya peristiwa sejarah sekaligus mampu menceritakan peristiwa sejarah tersebut. Contohnya adalah candi, perkakas rumah tangga, perhiasan, dan lain sebagainya.

Pelajari lebih dalam tentang apa itu penelitian heuristik di artikel pengertian dan tahapan heursitik

B. Verifikasi (Kritik Sejarah) 

Metode kedua dalam penelitian sejarah adalah verifikasi sumber yang juga disebut sebagai kritik sejarah. Pada metode ini, peneliti akan mulai menyaring semua sumber sejarah yang berhasil didapatkan dan dikumpulkan. 

Tujuannya adalah mendapatkan sumber sejarah paling valid, agar penelitian yang dilakukan mendapatkan hasil berkualitas. Verifikasi sumber memiliki dua jenis, yaitu: 

Daftar Reseller

1. Verifikasi Internal 

Jenis yang pertama adalah verifikasi internal yakni proses menentukan kualitas atau keaslian sumber sejarah dengan melihat isi sumber tersebut. Dilihat dari sifat sumber sejarah apakah resmi atau tidak, latar belakang penulis sumber sejarah, dan membandingkan isi sumber dengan sumber lainnya. 

2. Verifikasi Eksternal 

Jenis verifikasi yang kedua adalah verifikasi eksternal, yaitu proses menguji keaslian sumber sejarah dengan fokus melihat pada bahan-bahan yang digunakan untuk menyusun sumber sejarah tersebut. 

Baca juga: Ruang Lingkup dan Sumber Sejarah

Proses verifikasi ini dilakukan dengan tiga tahapan dimulai dari autentitas (kesesuaian sumber), orisinalitas (keaslian), dan integritas (keutuhan sumber). Jika sumber sejarah sudah lolos tiga tahapan ini maka menunjukan sumber tersebut layak dijadikan sumber penelitian sejarah. 

Download EBook Gratis

C. Interpretasi 

Metode ketiga adalah interpretasi yakni proses untuk menganalisis dan menafsirkan sumber sejarah yang sudah terverifikasi. Sumber sejarah ini perlu dipahami dan dibaca dengan seksama agar punya gambaran jelas mengenai suatu peristiwa bersejarah. 

Dalam proses ini, peneliti perlu memiliki pemikiran yang objektif dan rasional. Sehingga dalam menafsirkan sumber sejarah tidak ada kemungkinan peneliti mengembangkan cerita hasil imajinasi. Semua didasarkan pada isi dari sumber sejarah yang didapatkan. 

D. Historiografi (Penulisan) 

Metode berikutnya adalah historiografi atau proses penulisan sejarah dengan mengandalkan semua informasi dan data yang didapatkan dari sumber-sumber sejarah yang ditemukan dan terverifikasi. 

Pada tahap akhir ini, peneliti perlu menulis hasil penelitian sejarah dengan baik dan benar. Yakni dengan memperhatikan beberapa hal berikut ini: 

  1. Memperhatikan bahasa dan format penulisan agar sesuai dengan aturan yang berlaku. 
  2. Memiliki konsistensi penulisan, seperti penggunaan tanda baca dan penggunaan istilah. 
  3. Bisa menggunakan istilah tertentu selama berada di kontek permasalahan yang sesuai. 

Sumber Primer dan Sekunder Penelitian Sejarah

Dalam penelitian sejarah maka erat sekali dengan proses mencari dan mengumpulkan sumber sejarah. Mengenai sumber sejarah, dibedakan menjadi dua jenis. Yaitu sumber primer dan sekunder. Berikut detail penjelasannya: 

A. Sumber Primer 

Sumber primer adalah sumber sejarah yang asli atau sumber sejarah yang didapatkan langsung dari pihak yang mengalami peristiwa sejarah. Bentuk sumber primer ini bisa dalam bentuk dokumen tertulis dan hasil wawancara. 

Hasil wawancara bisa dalam bentuk rekaman suara maupun rekaman video, dimana pelaku sejarah menjadi narasumber dalam wawancara tersebut. Sehingga apa yang disampaikan selama wawancara adalah sesuai dengan kejadian asli saat peristiwa terjadi. 

Sumber primer juga bisa dalam bentuk catatan sejarah dan benda. Jika benda, maka bisa dalam bentuk sebuah keris yang dibuat langsung oleh seorang Empu di masa kerajaan Indonesia. 

Bisa juga dalam bentuk koin atau mata uang kuno yang pernah berlaku di suatu masa. Koin atau mata uang ini kemudian menjadi sumber sejarah primer karena benar-benar ada dan berlaku di masa lampau. 

Sumber primer sebagaimana yang dijelaskan di awal menjadi sumber prioritas para peneliti karena lebih valid. Mendapatkannya menuntut peneliti untuk melakukan upaya atau usaha lebih keras, karena memang tidak mudah untuk didapatkan. 

B. Sumber Sekunder 

Sumber sekunder adalah sumber sejarah masa lalu yang berbentuk tulisan, biasanya ditulis setelah suatu peristiwa terjadi atau selesai peristiwa terjadi. Sehingga sumber sekunder ini umum sekali ditemukan dalam bentuk tulisan. 

Adapun contohnya seperti ulasan sebuah buku, ulasan artikel ilmiah yang ditulis dengan menganalisis sumber sejarah lain, ulasan literatur, dan juga biografi. Tidak tertutup kemungkinan di era digital seperti sekarang sumber sekunder ini dalam bentuk video. 

Misalnya dengan menonton film dokumenter mengenai suatu tokoh maupun mengenai suatu peristiwa sejarah. Dokumenter ini biasanya mengundang sejumlah narasumber yang kredibel, sehingga bisa dijadikan sumber sekunder penelitian sejarah. 

Tahapan dan Langkah Penelitian Sejarah

Dalam melakukan penelitian terhadap sejarah maka ada beberapa tahapan yang akan dilakukan oleh peneliti. Tahapan tersebut antara lain: 

  1. Menentukan Topik 

Tahapan yang pertama adalah menentukan topik sejarah untuk diteliti. Peneliti dianjurkan untuk mengusung topik baru yang melibatkan peristiwa bersejarah dan sifatnya penting sekaligus belum terpecahkan. 

Pemilihan topik sebaiknya mencari yang memang menarik dan sumber sejarahnya mudah untuk didapatkan. Meneliti sejarah tanpa dukungan sumber membuat penelitian terbengkalai. Maka cek dulu sumber-sumbernya saat ada ide topik terlintas di pikiran. 

  1. Mengumpulkan Sumber Sejarah 

Tahap selanjutnya setelah topik penelitian ditentukan adalah mulai mengumpulkan sumber sejarah. Baik dalam bentuk lisan, tulisan, maupun benda. Sekaligus baik berupa sumber primer maupun sekunder, semakin banyak sumber sejarah ditemukan maka semakin baik. 

  1. Melakukan Verifikasi Sumber Sejarah 

Semua sumber sejarah yang didapatkan kemudian perlu diverifikasi, yakni ditentukan keasliannya seperti apa. Sehingga bisa mendapatkan sumber sejarah yang memang valid dan bisa dipercaya. Sumber sejarah ini yang akan menentukan kualitas penelitian yang dilakukan, maka perlu melakukan proses verifikasi. 

  1. Melakukan Interpretasi 

Tahap berikutnya adalah interpretasi terhadap semua sumber sejarah yang sudah selesai diverifikasi. Pada tahap ini peneliti akan menafsirkan semua informasi dari sumber sejarah yang didapatkan. Prosesnya membutuhkan pemikiran objektif dan logis. 

  1. Penulisan Sejarah 

Tahap akhir dalam penelitian sejarah adalah melakukan penulisan sejarah berdasarkan hasil interpretasi sumber sejarah. Penulisannya kemudian mengikuti kaidah atau aturan yang berlaku. Mulai dari struktur penulisan sampai bahasa yang digunakan. 

Contoh Topik Penelitian Sejarah

Ada banyak topik sejarah bisa diangkat sebagai topik penelitian sejarah. Bisa dimulai dari topik-topik dalam negeri. Misalnya topik tentang perkembangan Islam di Indonesia. Islam pertama kali masuk ke Indonesia di abad ke-13 sampai abad ke-18 dibawa oleh para pedagang dan pemuka agama dari negara lain. 

Pada masa tersebut, kerajaan besar di Indonesia masih banyak. Berada di kawasan Sumatra, Jawa, Sulawesi, dan Maluku. Perkenalan agama Islam perlahan dilakukan dengan memanfaatkan budaya Hindu dan Budha. Misalnya lewat pertunjukan wayang sampai pernikahan politik dengan menikahi para putri raja.

Semoga penjelasan lengkap tentang metode penelitian sejarah dan tahapannya secara singkat diatas dapat membantu memahami hal dasarnya. Lebih lanjut, bisa dengan membaca jurnal-jurnal terbaru sesuai perkembangan yang ada ya.

Yusuf Abdhul

Yusuf Abdhul

Yusuf Abdhul Azis adalah seorang penulis dan sedang belajar digital marketing.

Dapatkan informasi terbaru dari kami seputar promo spesial dan event yang akan datang

Baca Juga :

Ada yang bisa Bang Jon Bantu?

Bantuan, transaksi, reseller dan pertanyaan umum

Ingin pengadaan buku/bahan pustaka dan kerjasama?